0049.HUKUM MENIKAH DENGAN KHUNSA



Hukum Menikah dengan Khuntsa (orang yang mempunyai dua jenis kelamin)

Nikah adalah salah satu dari sunnah Rasulullah Saw. dan sudah maklum bagi kebanyakan orang, apabila orang laki-laki menikah dengan orang perempuan dan sebaliknya orang perempuan menikahnya dengan orang laki-laki. Namun ada juga sebagian orang baik laki-laki maupun perempuan yang menikahnya dengan khuntsa yaitu orang yang mempunyai dua jenis kelamin. Dari situ bagaimanakah hukum menikah dengan khuntsa?.
Sebelum menentukan tentang hukum menikah dengan khuntsa, terlebih dahulu Ulama’ memberikan perincian tentang definisi khuntsa:

1.Khuntsa, yaitu seseorang yang mempunyai dua alat kelamin yaitu penis/dzakar dan vagina. Hukum menikahnya adalah sebagai berikut:

a.Apabila khuntsa itu kencing dari lubang kelamin laki-laki (dzakar/penis), maka dia adalah dianggap laki-laki, sehingga dia hanya boleh menikah dengan perempuan.

b.Apabila khuntsa itu kencing dari lubang kelamin perempuan (vagina), maka dia dianggap berjenis kelamin perempuan, sehingga dia hanya boleh menikah dengan laki-laki.

2.Khuntsa Musykil yaitu seseorang yang mempunyai dua alat kelamin yaitu penis dan vagina, akan tetapi tidak bisa diketahui mana yang berfungsi dari kedua alat kelaminnya tersebut, sehingga dia tidak bisa dikatakan berjenis kelamin laki-laki atau perempuan.
Untuk khuntsa Musykil ulama’ memberikan hukum sebagai berikut:

a.Tidak boleh mengawinkan (menjadi wali)

b.Tidak boleh menikah, karena apabila dia menikah dengan seorang perempuan tidak menuntut kemungkinan dia adalah seorang perempuan juga, begitu juga sebaliknya apabila dia menikah dengan seorang laki-laki tidak menuntut kemungkinan dia adalah seorang laki-laki juga, sehingga pernikahannya dianggap batal.

c. Boleh menikah, apabila telah ada kejelasan status dari jenis kelaminnya.

Sebagaimana dijelaskan dalam kitab Al-Majmu’ Syarah Al-Muhadzab juz 14 hal. 375:

فَصْلٌ: اَلْخُنْثَى اْلمُشْكِلُ: وَهُوَ اَّلذِىْ لَهُ ذَكَرٌ وَ فَرْجُ امْرَأَةٍ, وَلَيْسَ يَخْلُوَ أَنْ يَكُوْنَ رَجُلاً وَامْرأَةً. وَحَدَّدَ اَلشَّافِعِيُّ نَوْعَهُ فَقَالَ: "وَإِنْ كَانَ خُنْثَى يَبُوْلُ مِنْ حَيْثُ يَبُوْلُ الرَّجُلُ فَهُوَ رَجُلٌ يُزَوِّجُ امْرَأَةً , وَإِنْ كَانَتْ تَبُوْلُ مِنْ حَيْثُ تَبُوْلُ الْمَرْأَةُ, فَهِيَ اِمْرَأَةٌ تَتَزَوَّجُ رَجُلاً, وَإِنْ كَانَ خُنْثَى مُشْكِلاً لَمْ يُزَوِّجْ" وَتَقَدَّمَتْ أَحْكَامُهُ فِى الطَّهَارَةِ, وَالصَّلاَةِ, وَاْلفَرَائِضِ , فَاِذاَ كَانَ مُشْكِلاً لَمْ يَجُزْ أَنْ يُزَوِّجَ لِأَنَّهُ اِنْ تَزَوَّجَ امْرَأَةً لَمْ يُؤْمَنْ أَنْ يَكُوْنَ امْرَأَةً, وَإِنْ تَزَوَّجَ رَجُلاً, لَمْ يُؤْمَنْ أَنْ يَكُوْنَ رَجُلاً, وَفِى الْحَالَيْنِ يَكُوْنُ اَلنِّكَاحُ بَاطَلاً (المجموع فى شرح المهذب ج 14 ص 375

1 komentar:

Poskan Komentar

Copyright © KAJIAN ISLAM SEPUTAR SEKS - DONK 2014-2015
Ikuti Kami di Facebook & Fans Page