0430. WANITA : LARANGAN SAAT HAID

PERTANYAAN :

Che Barcelonista Tea Iyoez
Mw nnya..Ada brapa sih yg di haram kn prempuan haid...trz apa ja...Trima ksih

JAWABAN :

• Sunde Pati 
dokumen piss-ktb

http://www.piss-ktb.com/...

JAWABAN:

1. Toni Imam Tontowi

Wa'alaikum salaam...
dalam kitab kecil Ghoyatul Ikhtishor dijelaskan :

(ويحرم بالحيض) وفي بعض النسخ ويحرم على الحائض (ثمانية أشياء) أحدها (الصلاة) فرضاً أو نفلاً وكذا سجدة التلاوة والشكر (و) الثاني (الصوم) فرضاً أو نفلاً (و) الثالث (قراءة القرآن و) الرابع (مس المصحف) وهو اسم للمكتوب من كلام الله بـين الدفتين (وحمله) إلا إذا خافت عليه (و) الخامس (دخول المسجد) للحائض إن خافت تلويثه (و ) السادس (الطواف) فرضاً أو نفلاً (و) السابع (الوطء) ويسن لمن وطىء في إقبال الدم التصدق بدينار، ولمن وطىء في إدباره التصدق بنصف دينار (و) الثامن (الاستمتاع بما بـين السرة والركبة) من المرأة فلا يحرم الاستمتاع بهما ولا بما فوقهما على المختار في شرح المهذب 

Diharamkan bagi orang yang haidl ada 8 : 
- sholat 
- puasa
- membaca Al-qur'an (dengan niat membaca) 
- menyentuh mush-haf Al-qur'an 
- membawa mush-haf Al-qur'an 
- masuk masjid bila khawatir darahnya netes didalamnya 
- thowaf
- wathi / jima' 
- istimta' diantara pusar sampai lutut 

selain ini semua BOLEH. 

2. Mbah Jenggot II 

Perkara Yang Diharamkan Bagi Orang Haid dan Nifas 

Seorang wanita yang sedang haid atau nifas, diharamkan menger-jakan 11 perkara, yaitu sebagai berikut: 
1. Mengerjakan shalat fardlu maupun shalat sunnah, 
2. Mengerjakan thawaf di Baitullah Makkah, baik thawaf rukun, thawaf wajib atau thawaf sunnah. 
3. Mengerjakan rukun-rukun khutbah Jum’at 
4. Menyentuh lembaran al-Qur’an Apalagi kitab al-Qur’an 
5. Membawa lembaran al-Qur’an. Apalagi kitab al-Qur’an. 
6. Membaca ayat al-Qur’an, kecuali karena mengharap barakah, seperti membaca Bismillahirrahm aanirrahiim, memulai pekerjaan yang baik, Alhamdulilahi Rabbil ‘Alamiin, karena bersyukur dan Innaa Lillaahi wa Innaa Ilaihi Raaji’uun karena terkena musibah. 
7. Berdiam diri di dalam masjid, sekiranya dikhawatikan darahnya tertetes didalamnya. 
8. Mundar mandir didalam masjid, sekiranya dikahawatirkan darah-nya tertetes didalamnya. 
9. Mengerjakan puasa Ramadlan, tetapi diwajibkan qadla. Adapun shalat tidak diwajibkan qadla. 
10. Meminta cerai kepada suaminya, atau sebaliknya. 
11. Melakukan Istimta’, bersenang-senan g suami istri dengan pertemuan kulit antara pusar sampai dengan kedua lutut, baik bersyahwat atau tidak. Apalagi bersetubuh, meskipun kemaluannya lelaki di bungkus dengan kain, hukumnya jelas haram dosa besar. 

Apabila haid atau nifas sudah berhenti, tetapi belum mandi, maka larangan 11 perkara ini tetap berlaku, kecuali puasa dan thalaq (Mahali serta Hasyiyah Al-Qalyubi: 1/100 dan Abyanal Hawaij: 11/269-270). 

Hukum-hukum yang berpautan dengan haid, ada 20 perkara, 12 berupa hukum haram, yaitu: 
1. Mengerjakan shalat, 
2. Melakukan sujud tilawah (bacaan dalam al-Qur’an), sujud syukur, 
3. Melakukan thawaf rukun, wajib, atau sunnah, 
4. Mengerjakan puasa wajib maupun sunnah, 
5. Melakukan I’tikaf di dalam masjid, 
6. Memasuki masjid sekira kuatir akan tetesnya darah haid, 
7. Membaca al-Qur.an. 
8. Menyentuh al-Qur’an. 
9. Menulis al-Qur’an menurut sebagian ulama, 

Sembilan perkara ini yang diharamkan bagi seorang wanita yang sedang haid. Adapun yang tiga selanjutnya, diharamkan bagi lelaki suaminya, yaitu: 

10. Melakukan persetubuhan 
11. Menceraikan istrinya dalam keadaan haid 
12. Melakukan istimta’, atau besenang-senang dengan cara memper-mukan kulit antara pusar sampai dengan lutut istrinya dengan selain bersetubuh. 

Adapun delapan perkara yang lain tidak berupa hukum haram ialah sebagai berikut:
1. Usia balig karena haid 
2. Kewajiban mandi, setelah haidnya berhenti 
3. Melaksanakan Iddat, apabila cerai atau suaminya meninggal 
4. Istibra’ atau menunggu seorang wanita amat yang baru dimiliki 
5. Bersihnya kandungan bayi 
6. Diterima ucapannya apabila wanita itu sudah haid 
7. Gugurnya kewajiban shalat ketika keluar darah haid 
8. Gugurnya thawaf wada’ ketika dalam keadaan haid. 

(Hasyiyah Al-jamal ala Syarhi Al-Minhaj: 1/227) Ri’ayatul Himmah: 1/152 153). 

Peringatan! Berhubungan dengan orang yang mempunyai hadas besar, dibo-lehkan membaca zikir yang diambil dari al-Qur’an, seperti 

ketika makan atau minum membaca lafadl

بسم الله الرحمن الرحيم

“Dengan menyebut nama Allah Tuhan Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang”. 

Ketika menerima nikmat dari Allah Subhaanahu wa Ta’aalaa lalu membaca lafad

الحمد لله رب العالمين

“Segala puji bagi Allah seru sekalian alam semesta”. 

Ketika naik kendaraan membaca bacaan al-Qur’an dengan harapan semoga selamat dengan lafad

سبحان الـذى سخر لنـا هـذا ومـا كنالـه مقـرنــين, وإنـا إلى ربنـا لمنقـلبـون

“Maha Suci Dzat yang telah menundukkan semua ini bagi kami sebelumnya tidak mampu mengasainya. Dan sesungguhnya kami akan kembali kepada Tuhan kami,. Sesungguhnya yang mewajibkan kepadamu Alqur’an, benar-benar akan mengembalikan kamu ke tempat kembali”. 

Ketika mendapat musibah atau cobaan sabar dan ridla dengan mengucapkan lafad:

إنـالله وإنـا إليه راجعون

Sesungguhnya kami kepunyaan Allah, dan sesungguhnya kepada Allah lah tempat kami kembali. 

(Al-Iqna’ pada Hamisy Hasyiyah Al-Bujarami:1/ 315 dan Abyanal Hawaij: 11/269).

LINK DISKUSI :
https://www.facebook.com/groups/kiss.donk/permalink/611970185507406/

0 komentar:

Poskan Komentar

Copyright © KAJIAN ISLAM SEPUTAR SEKS - DONK 2014-2015
Ikuti Kami di Facebook & Fans Page